10 Negara Terkenal Dengan Wisata Prostitusi, Indonesia Juga Termasuk - Misteri Kisah
loading...

10 Negara Terkenal Dengan Wisata Prostitusi, Indonesia Juga Termasuk

10 negara terkenal dengan wisata prostitusi, Misterikisah.com ~ Saat liburan memang enak jika berwisata ke luar negeri yang menyajikan menemui beragam keindahan atau sesuatu yang menyenangkan. Banyak orang melakukan perjalanan wisata atau traveling dengan beragam kegiatan mengasyikan termasuk berbelanja oleh-oleh, wisata kuliner hingga mengamati kultur yang ada.

Alasan seorang turis mengunjungi sebuah negara tak hanya faktor tempat wisata atau makanan khasnya namun juga terdapat alasan spesifik lain, seperti misalnya karena 'wisata s*ksual' yang hanya ada di negara tersebut.

Dalam beberapa kasus banyak negara yang menjadikan permasalahan s*ksual sebagai daya tarik untuk mendatangkan turis serta pundi-pundi pemasukan.Seperti halnya yang dilakukan oleh kesepuluh negara dari penjuru dunia ini.

Hiburan malam dengan menghadirkan wanita-wanita bertubuh molek dan paras cantik jadi keuntungan tersendiri. Terbukti,  hal itulah yang melandari 10 negara tersebut populer dengan julukan 'wisata malam'nya.
Sedangkan hukum yang berlaku mengenai legal atau ilegalnya sebuah prostitusi tergantung pada hukum yang melandasi pada negara tersebut. Berikut ini Misterikisah.com rangkum 10 negara dengan 'hiburan panasnya' yang menggoda turis mancanegara untuk datang yang dilansir dari Elitereaders.

10. Republik Dominika
Sebuah negara yang terletak di Kepualuan Karibian ini menunjukan geliatnya pada pekerja wanita yang bekerja di tempat prostitusi. Tercatat 60 ribu hingga 100 ribu wanita menjadi seorang PSK (Pekerja S*ks Komersial). Meski bisnis prostisusi tersebut merupakan hal yang tak dilarang di negara tersebut, tetap saja pekerja wanita yang masih di bawah umur tak diperbolehkan untuk melakoni pekerjaan ini. Sayangnya walaupun telah diatur undang-undang masih banyak pekerja s*ks yang dibawah umur.

9. Kamboja
Kamboja mengatur dengan ketat mengenai undang-undang prostisusi. Namun begitu, negara yang telah populer dengan hiburan malamnya ini tetap melanjutkan bahkan mengembangkan bisnis tersebut. Bisnis seperti ini telah berjalan sejak rezim Khmer Rouge.
Miris, hingga kini perdagangan s*ks di usia dini masih mendominasi prostistusi di Kambodia. Hal ini dikarenakan 'harga' tinggi diberikan untuk para wanita yang masih perawan, meski di bawah umur.
Lebih mengejutkan, tak sedikit orang tua yang rela menjual anaknya untuk menjadi seorang budak s*ks Bukan hanya dijadikan sebuah bisnis, para pekerja s*ks Kambodia juga beresiko mengalami kekerasan.

8. Belanda
Amsterdam menempati urutan pertama sebagai negara dengan tingkat prostitusi yang cukup populer dikalangan masyarakat. Banyak tempat yang menyediakan penari tanpa busana, toko-toko yang menjual beragam peralatan s*ks.
Hingga pertunjukan yang memperlihatkan para wanita cantik berdiri dengan pakaian terbuka dibalik jendela toko untuk menarik perhatian pengunjung. Legalisasi dan aturan yang baik membuat industri s*ks di Amsterdam aman dalam melancarkan aksinya.

7. Kenya
Layaknya Kambodia, kemiskinan dan tingkat pendidikan yang rendah membuat para anak perempuan berusia 12 tahun terjerumus dalam praktek prostitusi.
Banyak akibat buruk yang ditimbulkan dari praktik tersebut.
Mulai dari penyakit kelamin yang dikarenakan kurangnya informasi mengenai edukasi seks sehingga hanya 60 persen saja para pekerja seks yang mengenakan kondom. Akhirnya penyakit seperti HIV/AIDS sangat tinggi di Kenya. Meski dalam tingkat yang tak lagi aman, pihak Kepolisian Pariwisata Kenya memilih untuk menutup mata bahkan mengembangkan pariwisata s*ks sebagai pemasukan ekonomi utama di negara tersebut.

6. Filipina
Praktik bisnis prostitusi adalah hal yang illegal di Filipina. Namun 'hiburan panas' tersebut telah ada dan tetap dilakukan meski beragam aturan hukum telah dilakukan.
Sebanyak 40 hingga 60 persen para turis yang mengunjungi Filipina bertujuan untuk melakukan 'wisata s*ks'. Terlebih ada sekitar 500 ribu pekerja s*ks wanita dan kebanyakan diantara berkedok sebagai seorang bartender. Para masyakarat Filipina sangat toleran mengenai keberagaman gaya hidup yang ada di sekitarnya.

5. Kolombia
Kolombia tak hanya terkenal dengan peredaran obat terlaran yang ekstrem namun juga wisata s*ks nya. Menurut pemberitaan yang dilansir dari Elitereaders banyak pekerja s*ks wanita yang akan merendahkan harganya untuk pria-pria tampan. Banyak pria mencari wanita dengan bentuk tubuh curvy atau berisi dan cantik seperti aktris Hollywood ungkap seorang pekerja s*ks wanita.

4. Indonesia
Indonesia dikenal sebagai kebudayaan serta tempat wisatanya yang menajubkan namun tak bisa dipungkiri masih banyak wanita yang menjajakan tubuhnya untuk urusan ekonomi.
Sayangnya, Indonesia masuk dalam daftar 10 negara terpopuler dengan 'wisata malam'nya. Di Indonesia praktik prostitusi adalah hal tabu dan dilarang. Beragam cara dilakukan untuk menghilangkan praktek terlarang tersebut mulai dari razia hingga pengalokasian wilayah rawan prostitusi.
Namun begitu, jenis prostitusi online sangat populer di Indonesia.

3. Spanyol
Praktik prostitusi adalah hal yang dilegalkan di negara ini. Bahkan Spanyol mencetak predikat sebagai destinasi wisata seks nomor satu di Eropa. Sebut saja diantara Madrid yang menawarkan akses mudah bagi para pengunjung. Atau Barselona yang populer dengan beragam pertunjukan s*ksnya. Lebih mengejutkan, kebanyakan para pekerja s*ks didatangkan dari Amerika Selatan yang kemudian diselundupkan sebagai budak s*ks.

2. Brazil
Perkembangan bisnis prostitusi di Brazil tertutupi dengan beragam wisatanya yang cantik lagi eksotik.

1. Thailand
Thailand berada di posisi pertama sebagai negara dengan tingkat prostitusi tertinggi di dunia. Kepopuleran tersebut dimulai saat Thailan menjadi destinasi utama untuk syuting film 'The Hangover Part II'.
Prostitusi di negara ini diatur dalam undang-undang yang tak spesifik, terlebih mendapatkan ijin dari masyarakat sekitar untuk melancarkan aksinya. Banyak penduduk Tahilan yang menolerir bisni tersebut bahkan sangat menerima perbedaan seperti gaya hidup hingga keberadaan transgender. Hingga kini tercatat lebih dari 3 juta pekerja s*ks yang ada di Thailand.

Sayangnya banyak dari pekerja merupakan korban perdagangan manusia. Bahkan pekerjaan sebagai PSK merupakan pilihan bagi sebagian wanita. [Misterikisah/ Er]

Loading...
Suka Artikel Ini?
Loading...
loading...